Jangan Minum Obat Ini dengan Minuman Beralkohol, Bahaya!

Jangan Minum Obat Ini dengan Minuman Beralkohol, Bahaya!

Hai sahabat Maingame88 apa kabarnya. Saat hendak minum obat sebaiknya kita menggunakan air putih, bukan dengan minuman lainnya seperti teh apalagi minuman beralkohol. Air putih yang sifatnya netral relatif aman untuk diminum dengan obat yang mengandung berbagai macam senyawa. Ada obat yang tidak boleh diminum bersamaan dengan alkohol.

Sementara itu, untuk minuman beralkohol, kita sudah tahu bahwa minuman ini membawa lebih banyak risiko kesehatan daripada manfaatnya. Mencampur minuman beralkohol dengan obat-obatan bisa berpotensi bahaya bagi tubuh.

Inilah beberapa jenis obat-obatan yang tidak boleh minum dengan minuman beralkohol karena risikonya sangat tinggi.

Baca juga : Taroslot Bandar Togel Online Dan Bandar Slot Terbesar Di Indonesia 2021

  • Obat pereda nyeri

Menurut keterangan dari National Health Service, obat pereda nyeri yang menggunakan resep dokter, misalnya tramadol, gabapentin, dan codeine tidak boleh minum dengan minuman beralkohol.

Kenapa, karena meminum obat-obatan tersebut dapat menyebabkan rasa kantuk yang berat dan mual. Bila setelahnya kamu harus berkendara, ini tentu dapat berpotensi bahaya, misalnya meningkatkan risiko kecelakaan.

  • Obat untuk flu, batuk, dan pilek

Minuman beralkohol juga tidak boleh dengan obat untuk mengobati flu, batuk, dan pilek. Mengutip laman resmi American Addiction Centers Alcohol, efek yang dapat terjadi pada tubuh saat mencampur minuman beralkohol dengan obat-obatan ini antara lain:

Pusing dan berkunang-kunang
Rasa mengantuk yang sangat berat
Denyut jantung menjadi sangat cepat
Risiko pendarahan
Risiko mengalami ulkus peptikum (peradangan di lapisan dalam perut atau di bagian atas usus kecil)
Gangguan pencernaan
Lebih lanjut, mengonsumsi obat penurun demam lebih dari dua kali dalam 24 jam sembari minum minuman beralkohol lebih dari tiga gelas per hari dapat merusak fungsi hati.

  • Antibiotik

Berikut adalah daftar antibiotik yang tidak disarankan untuk diminum dengan minuman beralkohol karena dapat mengakibatkan diare, mual, dan pusing seperti mau pingsan.

Cefoperazone (obat untuk berbagai macam infeksi bakteri)
Cefotetan (antibiotik dalam bentuk suntikan)
Doxycyclin (obat jerawat, infeksi saluran napas, infeksi saluran kemih)
Erythromycin (obat untuk penyakit menular seksual seperti Sifilis)
Metronidazole (obat infeksi bakteri pada vagina, perut, hati, kulit)
Tinidazole (obat infeksi yang disebabkan oleh protozoa)
Ketoconazole (obat untuk infeksi jamur di kulit)
Isoniazid (obat untuk sakit Tuberkulosis)
Linezolid (obat untuk infeksi bakteri dan dipakai bila obat lain tidak bekerja)
Griseofulvin (obat untuk infeksi jamur di kepala, lipat paha, kaki)

Mencampur minuman beralkohol dengan doxycyclin dan erythromycin dapat menyebabkan efektivitas obat berkurang. Sementara itu, kombinasi alkohol dengan isoniazid dan linezolid menyebabkan kerusakan organ hati dan tekanan darah tinggi.

Mengonsumsi alkohol sebelum, selama, dan tiga hari setelah minum obat cefoperazone, cefotetan, metronidazole, tinidazole, dan ketoconazole dapat menyebabkan efek samping serius seperti muntah, pusing, kram perut, wajah kemerahan, dan denyut jantung cepat.

  • Obat untuk menurunkan tekanan darah

Mengutip Livescience, perpaduan antara minuman beralkohol dengan obat untuk menurunkan tekanan darah dan obat untuk penyakit jantung seperti ACE inhibitor tidak boleh.

Ini karena kombinasinya dapat menyebabkan tekanan darah turun secara drastis. Akibatnya, kamu bisa mengalami pusing seperti akan tidak sadarkan diri.

  • Obat untuk pereda kecemasan

Xanax adalah obat yang umumnya sering untuk mengobati gangguan kecemasan (anxiety disorder). Mengonsumsi obat tersebut dengan minuman beralkohol bisa berpotensi bahaya, apalagi bila dosisnya sangat tinggi serta jumlah alkohol yang berlebihan. Ini dapat mengakibatkan overdosis dan berisiko pada kematian.

Mengutip Healthline, baik xanax maupun minuman beralkohol memiliki efek samping di tubuh peminumnya. Apabila keduanya diminum bersamaan, maka intensitas efek samping dari obat tersebut akan dirasakan oleh peminumnya.

Yang terjadi kemudian adalah peminumnya akan terlihat “high” atau mengalami euforia. Lalu, kombinasi xanax dan minuman beralkohol dapat membuat otot menjadi lemah, sehingga seseorang akan mudah jatuh saat berjalan dan berbicara menjadi tidak jelas.

  • Antidepresan

Mencampur obat antidepresan dengan minuman beralkohol dapat memperburuk kondisi depresi, menyebabkan mengantuk, dan memengaruhi konsentrasi.

Minuman beralkohol dengan jenis obat antidepresan monoamine oxidase inhibitor (MAOI) sangat tidak boleh. Kenapa? Karena kombinasinya dapat meningkatkan tekanan darah.

Itulah beberapa jenis obat yang tidak boleh meminumnya dan/atau mencampur dengan minuman beralkohol. Untuk mencegah efek samping dan untuk mendapatkan efek kesembuhan yang maksimal, minumlah obat dengan air putih atau sesuai anjuran dokter. Ini karena air putih tidak mengandung senyawa yang dapat berinteraksi dengan obat-obatan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *